no right click

Monday, December 31, 2012

Selamat tinggal 2012.

Terpanggil untuk menconteng sedikit untuk entri terakhir belog AIZAT kalini. Seperti biasa, tatkala di hujung semester kini yang semua pelajar uni sedang berperang dan mengabdikan diri kepada peperiksaan akhir semester.  Besok tahun baru. Banyak sungguh cerita juga ujian yang ditempuhi dalam tahun 2012 ini, biasalah lumrah hidup. Untuk aku, mungkin kononnya buat pertama kali mengenal erti bersusah payah untuk mendapatkan sesuatu yang terbaik buat diri sendiri. Namun aku sering diajar dan kenal bagaimana untuk hidup di muka bumi. Aku tak pernah untuk mengesali perkara yang lalu, tapi aku ambil masa lampau untuk aku renung kembali caranya untuk diatasi. Terkadang merasakan dirini masih lagi lemah. Ya itu aku setuju, tapi itu bukan bermakna untuk aku mengalah. Kerna perjuangan memang akan selalu bermula dari yang pahit iaitu kecil sehinggalah kau jumpa yang besar-besar apa itu kejayaan yang memaniskan. Mengambil contoh terdekat itu menjadi pedoman, namun untuk aku sematkan dalam roh badan ini, perlukan masa dan waktu yang sangat lama. Kenapa? Itulah hakikatnya manusia ini. Sering cuba, tetapi gagal. Begitulah kitaran, kalau tidak ingin merawat dan melawannya. Dalam memahami erti sabar dan tabah, itu bukanlah satu ganjaran yang baik, kerna sampai bila mahu di takuk yang lama dan sama. Jadi tanya sama diri, sudah tiba masanya kau lakukan dengan wajar dan sahihnya.

Namun, dalam menjalani siku hidup ini, terkadang aku terfikir juga, untuk bosan dengan karenah biasa manusia segala yang ada, kerna memang kita tidak boleh lari dan lali dalam menjaga dan membaca semua isi hati yang ada. Sehinggakan kezaliman dan kekejaman perbuatan untuk mengawal sesuatu perasaan dan hawa nafsu itu cukup kuat, sampaikan mampu untuk terpengaruh dengan desakan dan godaan syaitan api neraka. Dunia seperti kau yang punya. Hilang rasa belas kasihan dan simpati untuk ditagihi. Kau lakukan tanpa memikirkan yang lain. Sudah! Terdetiknya untuk melakukan keputusan langsung yang sewajarnya. Ya terkadang untuk mengaku kalah adalah ukuran yang terbaik, cukup untuk berhentikan dengan segala yang termampu. Kesan diri sendiri tak dapat diracuni, namun bisa yang kau tinggalkan itu jadi pengalaman untuk aku bisa jalani hidup buat yang seterusnya, supaya tidakkan berulang lagi dimasakan datang.

Moga tahun baru 2013, aku lebih kuat dengan izinNya, juga bertawakkal dan beristiqomah dengan apa jua yang kita lakukan. Sampaikan tangisiku, dalam meletakkan masa dan waktulah yang akan menentukan segala-galanya yg baik buruk antara kita semua, IA.
Exam madness.

p/s: mohon maaf atas kekurangan dan kekhilafan atas penulisan belog AIZAT sebelum ini, dan selama kita bersua dialam maya sekalipun yang nyata. Ada jodoh kita jumpa lagi! Jangan lupa yang SATU!